Tuesday, December 28, 2010

English learning books for kids

Hello, Are you looking for children English learning books? I have several book collections that I want to share with you, and you may download them by clicking on their picture or links. Leave your comment if you like.

click on picture or here 


Monday, December 20, 2010

Download driver epson R230

Malam ini tepat jam 10.00PM untuk wilayah Papua dan sekitarnya, aku belom bisa tidur karena masih memikirkan printer kesayanganku epson photo stylus R230. Padahal aku sudah mengantuk berat karena seharian udah duduk didepan monitor sampai mata bosan melihat wajah monitorku yang nampak rata (emang wajah kamu yang nggak rata? heheheee...). Printerku nggak ada drivernya, gara - gara tertinggal dirumah kos - kosanku, padahal aku sangat membutuhkan printer itu buat esok hari. Akhirnya aku memutuskan untuk bertanya pada orang pintar, namanya Mbah google. Aku ketikkan aja pada kotak pencari solusi oleh mbah google. Begini tulisannya "driver epson R230". Apa yang terjadi setelah beberapa detik kemudian? Mbah google menjawab pertanyaanku. Dan dia menunjukkan solusinya!! :-D Nah, bagi anda yang mempunyai kemiripan masalah tentang driver epson R230 silahkan download langsung disini

Apa itu konsonan?

Konsonan, kerap kali kita mendengar istilah ini ketika kita masih duduk di bangku sekolah mulai dari SD, SMP, SMA bahkan di bangku kuliah (khususnya yang kuliah dibidang bahasa atau linguistic). Banyak definisi mengenai konsonan, tergantung dari mana sudut pandang kita mengartikannya. Pengertian konsonan secara umum yang mudah dipahami, atau bahkan yang sering di ajarkan disekolah - sekolah (SD, SMP atau SMA) adalah huruf mati. Mengapa demikian? Karena huruf - huruf konsonan yang seperti kita ketahui, misal (p, b, t, d, k, g, f, v, n, m, z dll) tidak bisa di ucapkan begitu saja tanpa memberi imbuhan huruf vokal didalamnya, seperti "p" harus mendapat imbuhan "e" sehingga bunyi tersebut dapat diucapkan menjadi ''pe". Begitu juga "b" harus di beri imbuhan vokal "e" sehingga bunyi "b" dapat diucapkan menjadi "b". Nah,  sebenarnya bagaimana pengertian konsonan yang baik? Didalam ilmu pengetahuan bahasa, konsonan diartikan sebagai satu dari dua pengucapan  bunyi dimana yang lain menjadi vokal. Dengan kata lain  konsonan adalah bunyi yang dihasilkan oleh organ ogan bunyi pada manusia. Konsonan masih dibagi kedalam beberapa sub-aspek yang bisa anda cari sendiri pembagiannya di google. Mudah-mudahan lain kali saya bisa menyambung postingan ini. Semoga postingan singkat ini bermanfaat bagi anda. Jika ada yang perlu dipertanyakan silahkan berikan komentar atau kirim pesan anda melalui menu contact yang tersedia.

Sunday, December 19, 2010

Cara mudah belajar bahasa Inggris (belajar membaca kata - kata dalam bahasa Inggris)

Hallo sobat netters and bloggers semua, apa kabar? Semoga baik - baik aja, Amin.... Kali ini saya ingin berbagi sedikit ilmu kepada para pengunjung mini blog ini tentang bagaimana cara mudah (bahkan sangat mudah) belajar membaca kata - kata dalam bahasa Inggris, terkadang bagi pemula seperti saya dalam membaca kata kata berbahasa Inggris (misal, reading [riding], improtant [importen], nice [nais] dan lain lain) selalu mendapat kesulitan.  Pada kata - kata tersebut biasanya kita  membaca dengan pengucapan yang salah, (*misal, reading [reading], improtant [aimportein], nice [nace/nice] dan lain lain). Padahal ada trick sederhana yang tidak pernah kita dapatkan disekolah atau taman pendidikan lainnya. Dari pada berbicara kesana kemari yang tidak ada habisnya, kita mulai saja pembelajaran kita mengenai bagaimana cara membaca kata - kata berbahasa Inggris dengan sangat mudah. Anda siap? Katakan PASTI! Oke, perhatikan contoh berikut ini.

Pengertian Bahasa (the meaning of languge)


Santrock dan Yussen mengidentifikasikan bahasa sebagai berikut;
1. Words, setiap bahasa mempunyai kata-kata (words). Kata-kata merujuk pada objek-objek, orang ,kejadian dll.
2. Sequencing, merupakan karakteristik yang dikehendaki dalam suatu bahasa.
3. Infinitife generativity, merupakan suatu kemampuan individu dalam menghasilkan sejumlah kalimat bermakna yang terbatas dalam menggunakan suatu himpunan kata dan aturan yang terbatas sehingga menjadi bahasa yang sangat kreatif.
4. Displacement, merupakan penggunaan bahasa untuk mengkomunikasikan informasi tentang sesuatu tempat dan waktu yang lain.
5. Rule systems (grammar atau tatabahasa), merupakan aspek yang sangat penting sebagai karakteristik suatu bahasa.
Wujud bahasa yang ada sungguh bervariasi, contoh: bahasa jawa, bahasa betawi dll. Namun setiap bahasa memiliki karakteristik bervariasi, dan setiap bahasa memiliki karakteristik yang umum. Urutan kata-kata merupakan karakteristik yang dikehendaki dalam suatu bahasa.
Bahasa dapat diartikan sebagai suatu system symbol dan urutan kata-kata yang digunakan untuk berkomunikasi dengan orang lain.
Pengertian bahasa menurut beberapa ahli ada banyak sekali, namun secara keseluruhan, bahasa adalah suatu kode atau system symbol dan urutan kata-kata yang diterima secara konvensional untuk menyampaikan konsep-konsep atau ide-ide dan berkomunikasi melalui penggunaan symbol-simbol yang di sepakati dan kombinasi symbol-simbol yang di atur oleh ketentuan yang ada. Pada dasarnya, bahasa sebagai alat komunikasi tidak hanya berupa bicara melainkan juga dapat di wujudkan dengan tanda isyarat tangan atau anggota tubuhnya.
KOMPONEN BAHASA
Form (bentuk) yang meliputi:
a. Morfologi, berkenaan dengan organisasi kata kata secara internal. Kata terdiri dari satu unit atau lebih dari satu unit yang disebut morfem. Morfem adalah unit grammatical yang paling kecil dan tidak dapat di bagi lagi. Misalnya, mobil, kursi,meja, dll. Tempo perkembangan ditandai dengan peningkatan panjang ucapan, yang diukur dalam morfem. Panjang ucapan, mean length of Utterance (MLU) adalah alat ramalan kompleks bahasa pada anak yang berbahasa Inggeris. MLU sangat erat berhubungan dengan usia dan merupakan prediktor yang baik untuk perkembangan bahasa.
b. Sintaksis, yaitu penggabungan kata menjadi kalimat berdasarkan aturan sistematis yang berlaku pada bahasa tertentu.
c. Fonologi, adalah aspek bahasa yang berkenaan dengan ketentuan yang mengatur struktur, distribusi,dan urutan bunyi ucapan dan bentuk-bentuk ucapan.ketentuan finologis mengatur distribusi dan pengukuran fonem. Fonem yaitu unsur terkecil dari bunyi ucapan yang bisa digunakan untuk membedakan arti dari satu kata. Perkembangan fonologi melalui proses yang panjang dari dekode bahasa. Pemerolehan fonologi berkaitan dengan proses konstruksi suku kata yang terdiri dari gabungan vokal dan konsonan. Bahkan dalam babbling, anak menggunakan konsonan-vokal (KV) atau konsonan-vokal-konsonan (KVK). Proses lainnya berkaitan dengan asimilasi dan substitusi sampai pada persepsi dan produksi suara.
d. Semantic, mempelajari arti dan makna dari suatu bahasa yang dibentuk dalam suatu kalimat.
Bahasa Sebagai Warisan Biologis dan Lingkungan
Perkembangan bahasa dipengaruhi oleh dua faktor, antara lain sebagau berikut.
1. Faktor Biologis
Ø Evolusi Biologis, berkenaan dengan evolusi biologis, otak, sistem syaraf dan sistem vokal berubah selama beratus-ratus ribu tahun sehingga diperkirakan manusia mendapat bahasa bervariasi selama beribu tahun yang lalu.
Ø Ikatan Bilogis, anak-anak dilahirkan di dunia dilengkapi dengan alat pemerolehan bahasa (language acquisition device=LAD) yaitu ikatan biologis yang memungkinkan anak mendeteksi bahasa tertentu. LAD merupakan suatu kemampuan gramatikal yang dibawa sejak lahir yang mendasari semua bahasa manusia.
Ø Peranan Otak dalam Perkembangan Bahasa, berdasarkan hasil penelitian Gazzaniaga dan Sperry (Santrock & Yussen), proses bahasa itu dikontrol oleh belahan otak sebelah kiri. Jadi apabila seseorang mengalami gangguan otak kiri, dia akan sulit untuk melakukan perkembangan bahasa. Tanya kenapa??? Karena pada otak kiri terdapat suatu area yang bernama “wernick’s area”, fungsinya untuk pemahaman bahasa. Apabila kerusakan otak pada seseorang terjadi pada area ini akan sering timbul ocehan-ocehan atau pembicaraan yang tidak berarti.
Ø Apakah Binatang Memiliki Bahasa?, beberapa binatang mempunyai sistem komunikasi yang menakjubkan dan sederhana, serta komunikasinya adaptif dalam memberikan tanda bahaya, memberikan tanda ada makanan dan memberi tanda karena adanya kebutuhan seksual.
Ø Periode Kritis Belajar Bahasa, pada usia sebelum 12 tahun sangat memungkinkan berkembangnya kemahiran bahsa seseorang. Mengajarkan bahasa pada anak harus dari usia dini, dengan memperhatikan faktor biologis dan faktor lingkungan.
2. Faktor Lingkungan, beberapa hal yang penting dalam perkembangan bahasa yaitu perubahan kultural dan konteks sosiokultural bahasa, dukungan terhadap bahasa dan pandangan behavioral.
§ Perubahan Kultural dan Konteks Sosiokultural Bahasa
Kekuatan sosial membuat manusia untuk lebih mengembangkan cara berkomunikasi dengan orang lain. Konteks sosiokultural memainkan suatu peranan penting dalam perkembangan bahasa akhir-akhir ini. Vygotsky mengemukakan bahwa peranan orang dewasa sangat penting untuk membantu perkembangan bahasa anak. Brunner juga menekankan bahwa orang dewasa atau orang tua sangat penting unutk mengembangkan komunikasi anak . Jadi, peran orang tua, atau guru dalam perkembangan bahasa anak cukup besar.
§ Dukungan Sosial untuk Perkembangan Bahasa
a) Motherese, cara seorang ibu berkomunikasi dengan bayi, dengan kata-kata dan kalimat yang sederhana. Motherese mempunyai peranan penting dalam mempermudah perkembangan bahasa anak sejak usia dini.
b) Recastin, membuat frase yang sama dari suatu kalimat dengan cara berbeda.
c) Echoing, mengulangi apa yang akan dikatakan kepada kita,
d) Expanding, menyatakan kembali apa yang anak telah katakan kepada kita dengan linguistik yang lebih baik.
Orang tua dan guru merupakan komponen penting dalam perkembangan bahasa anak, karena mereka berperan sebagai model bahasa dan pengoreksi atas kesalahan anak.
3. Pandangan Behavioral
Para ahli menyakini bahwa bahasa anak itu diperoleh dari proses belajar pengukuhan ( Skinner, 1957) dan imitasi ( Bandura, 19977). Mekanisme pengukuhan dan imitasi tidak dapat menjelaskan secara sempurna ucapan anak. Roger Brown dan Noam Chomsky, mengemukakan bahwa pengukuhan dan imitasi tidaklah terlalu bertanggung jawab dalam perkembangan bahasa namun dunia sosiokulturallah yang dilalui anak dalam belajar bahasa.
Kedua teori tersebut tidak dapt dikeatahui nilai kebenarannya, karena faktor biologis maupun pengalaman saling bekerja sama dalam menghasilkan perkembangan bahasa yang optimal.
Peran Kognisi dalam Perkembangan Bahasa
Santrock dan Yusen (1992), menegaskan bahwa tuntutan dasar teori kognitif adalah intelegensi anak yang tumbuh dan keinginan untuk mengekspresikan maksud bersama-sama dengan masukan bahasa dari orang tua, mendorong pemerolehan bahasa. Fokus pandangan kognitif lebih pada tingkat semantik dan pragamatik bahasa dibandingkan tingkat sintaksis, morpologis, dan fonologis.
Bukti pandangan kognitif adalah ungkapan anak pada usia dini nampak menunjukkan pengetahuan kategori semantik, daripada kategori linguistic. Bukti lainnya diperoleh melalui studi terhadap anak-anak tuna rungu. Beberapa dari mereka tidak memiliki komentar baik terhadap bahasa tertulis maupun terhadap bahasa isyarat. Selama bahasa lisan itu tidak meninggalkan bekas fisik, maka usia bahasa manusia itu sulit ditentukan. Namun menurut beberapa perkiraan bahwa bahasa berkembang dari 10.000 sampai dengan100.000 tahun yang lalu. Berdasarkan perspektif evolusionair, kognisi itu jauh lebih tua dari bahasa manusia. Begitu pentingnya hubungan antara bahasa dengan kognisi, sehingga terdapat rumusan kalimat hikmat, yaitu bahasa adalah pakaian pikiran.
Tahap Perkembangan Bahasa Anak
a. Perkembangan Bahasa Usia Bayi
Ucapan bayi pertama kali terjadi pada usia 10 sampai 6 bulan, ada juga bayi yang membutuhkan waktu lebih lama dari itu. Sebelum mengucapkan kata-kata, mereka membuat celotehan atau ocehan dengan ucapan: baa, maa, paa, dsb. Hal ini terjadi pada usia sekitar 3 sampai 6 bulan. Celotehan ini ditentukan oleh kematangan biologis, bukan pengukuhan atau kemampuan mendengar. Kejadian inipun terjadi pada anak tuna rungu.
Tujuan komunikasi pada usia dini adalah untuk menarik perhatian orang tua dan orang lain yang berada di lingkungan. Kata-kata pertama anak yang muncul diantaranya meliputi: nama orang penting (mama), binatang, kendaraan, permainan, makanan, bagian tubuh, benda-benda di sekitarnya atau ucapan selamat. Sulit menerjemahkan satu kata yang diucapkan seorang karena dapat timbul kemungkinan satu kata mengandung arti satu kalimat karena keterampilan kognitif dan linguistic yang terbatas yang sering dikenal dengan holophrase hypothese, yang artinya teori yang menganggap bahwa suatu kata tunggal digunakan untuk menjelaskan suatu kalimat sempurna. Anak mulai mengucapkan pernyataan dengan 2 kata pada usia 18-24 bulan. Pembicaraan telegrapik adalah penggunaan kata-kata yang pendek dan tepat untuk berkomunikasi, yang di karakteristikan dengan ungkapan anak-anak.
b. Perkembangan Bahasa Anak Usia Dini, perubahan bahasa pada anak usia dini, antara lain:
1. berkenaan dengan fonologi, beberapa anak usia pra sekolah memiliki kesulitan dalam mengucapkan kelompok konsonan (misalnya, huruf S, T, R, seperti kata strika ).
2. berkenaan dengan morfologi, pada kenyataannya anak-anak itu juga dapat mengembangkan ungkapannya lebih dari dua kata setiap kalimatnya.
3. berkenaan dengan sintaksi, anak belajar dan menerapkan secara aktif aturan-aturan yang dapat ditemukan pada tingkat sintaksis.
4. berkenaan dengan semantic, begitu sudah mampu menggunakan kalimat lebih dari kata, anak-anak sudah mulai mampu mengembangkan pengetahuan tentang makna dengan cepatnya.
c. Perkembangan Bahasa Usia Sekolah
Robert E. Owens (1996), mengatakan bahwa usia-usia sekolah adalah periode yang sangat kreatif dalam perkembangan bahasa. Usia sekolah dikarakteristikan dengan pertumbuhan dalam semua aspek bahasa. Perkembangan pragmatic dan semantic nampak sangat lazim dalam perkembangan bahsa anak usia dini.
Ringkasan Perkembangan Pragmatik dan Semantik Usia Sekolah
1. Usia 5 tahun, anak mengalami perkembangan pragmatik, diantaranya:
1. Sangat sering menggunakan bahasa untuk mengajukan permintaan
2. Mengulang untuk perbaikan
3. Mulai untuk menggunakan topik tentang gender
2. Usia 6 tahun, anak mengalami perkembangan pragmatik, diantaranya:
1. Mengulang dengan cara elaborasi untuk pembetulan
2. Menggunakan kata-kata keterangan
3. Usia 7 tahun, anak mengalami perkembangan pragmatik, diantaranya:
1. Menggunakan dan memahami sebagian besar istilah deintik
2. Membuat plot-plot naratif yang mempunyai pengantar, akhir persoalan dan resolusi.
Serta mengalami perkembangan semantik, diantaranya:
1. Menggunakan kiri atau kanan ,belakang atau depan.
2. Berubahdari kata tunggal ke jamak.
4. Usia 8 tahun, anak mengalami perkembangan pragmatik, diantaranya:
1. Mengenal makna yang non literal dalam bentuk permintaan langsung.
2. Mulai dengan mempertimbangkan maksud-maksud lainnya.
5. Usia 9 tahun, anak mengalami perkembangan pragmatik, yaitu memelihara topic malalui beberapa perubahan.
Secara keseluruhan perkembangan bahasa itu lambat, tetapi perbedaan individu sangat besar karena pengalaman tiap individu.
1) Perkembangan Pragmatik, selama usia sekolah, prosese kognitif non egocentrisme dan decentration maningkat dan terjadi kombinasi sehingga anak dimungkinkan menjadi komunikator yang lebih efektif. Nonegocentrisme adalah kemampuan untuk memahami pandangan orang lain, sedangkan decentartion adalah proses bergerak dari diskripsi objek dan kejadian yang laku dan percakapan. Dua aspek penting dalam penggunaan bahasa yaitu narasi dan percakapan. Contoh narasi antara lain: recounts, eventcast, accounts dan cerita fiksi.
2) Perkembangan Semantik, selama masa sekolah individu meningkatkan jumlah perbendaharaan dan spesifikasi defansi. Pada masa ini mereka ingin manifestasikan rasa ingin tahunya, keseluruhan proses pertumbuhan semantic yang bermutu pada tahun awal sekolah itu dikaitkan dengan keseluruhan perubahan kognitif (Robert E. Owens (1996))
3) Perkembangan Sintaksis dan Morpologik, perkembangan bahasa pada usia sekolah atas pengembangan sintaksis yang ada dan pemerolehan bentuk-bentuk secra simultan. Secara berulang dan berkelanjutan anak-anak mengembangkan kalimat dengan mengelaborasikan kata benda dan kata kerja. Secara hipotitik, perkembangan morpologi pada anak kelas awal SD dapat ditandai dengan penggunaan kata imbuhan, awalan berikutnya berkembang ke penggunaan akhiran dan yang terakhir penggunaan sisipan.
d. Perkembangan Membaca dan Menulis, mwmbaca adalah sintesa jaringan tindakan perceptual dan kognitif yang komplek. Umumnya, penulis yang baik adalah pembaca yag baik pula dan sebaliknya.
Implikasi bagi Kegiatan Belajar Mengajar
  1. ciptakan KBM yang efektif agar perkembangan bahasa anak dapat berjalan secara optimal.
  2. Gunakan bahasa yang komunikatif agar semua pihak terlibat dalam interaksi belajar mengajar yang dapat berperan secara aktif dan produktif.
3. Ciptakan lingkungan yang kondusif bagi perkembangan bahasa sejak dini karena lingkungan kondusif dapat tercipta sesuai dengan kebutuhan anak untuk perkembangan bahasa pada saatnya, akan berdampak sangat positif terhadap perkembangan bahasa anak, tidak hanya sebagai pengguna bahasa yang pasif, melainkan juga dapat menjadi pengguna bahasa yang aktif.


s

Saturday, December 18, 2010

Apa itu Bahasa ? (what is the language?)

Setiap manusia mengawali komunikasinya dengan dunia sekitarnya melalui bahasa tangis. Melalui bahasa tersebut seorang bayi mengkomunikasikan segala kebutuhan dan keinginannya. Sejalan dengan perkembangan kemampuan serta kematangan jasmani terutama yang bertalian dengan proses bicara, komunikasi tersebut makin meningkat dan meluas.
Terdapat perbedaaan yang signifikan antara pengertian bahasa dan berbicara. Bahasa mencakup segala bentuk komunikasi baik yang diutarakan dalam bentuk lisan, tulisan, bahasa isyarat, bahasa gerak tubuh, ekspresi wajah, pantomim atau seni. Perkembangan bahasa tersebut selalu meningkat sesuai dengan meningkatnya usia anak. Orang tua sebaiknya selalu memperhatikan perkembangan tersebut, sebab pada masa ini sangat menentukan proses belajar. Pada gilirannya anak akan dapat berkembang dan tumbuh menjadi pribadi yang bahagia karena dengan mudah berkomunikasi dengan lingkungan, bersedia memberi dan menerima segala sesuatu yang terjadi di lingkungannya.
Bahasa adalah segala bentuk komunikasi di mana pikiran dan perasaan seseorang disimbolisasikan agar dapat menyampaikan arti kepada orang lain. Oleh karena itu, perkembangan bahasa dimulai dari tangisan pertama sampai anak mampu bertutur kata. Perkembangan bahasa terbagi atas dua periode besar, yaitu: periode Prelinguistik (0-1 tahun) dan Linguistik (1-5 tahun). Mulai periode linguistik inilah mulai saat anak mengucapkan kata-kata yang pertama. Yang merupakan saat paling menakjubkan bagi orang tua. Periode linguistik terbagi dalam tiga fase besar, yaitu :
1. Fase satu kata atau Holofrase
Pada fase ini anak mempergunakan satu kata untuk menyatakan pikiran yang kompleks, baik yang berupa keinginan, perasaan atau temuannya tanpa perbedaan yang jelas. Pada umumnya kata pertama yang diucapkan oleh anak adalah kata benda, setelah beberapa waktu barulah disusul dengan kata kerja.
2. Fase lebih dari satu kata
Fase dua kata muncul pada anak berusia sekitar 18 bulan. Pada fase ini anak sudah dapat membuat kalimat sederhana yang terdiri dari dua kata. Kalimat tersebut kadang-kadang terdiri dari pokok kalimat dan predikat, kadang-kadang pokok kalimat dengan obyek dengan tata bahasa yang tidak benar. Setelah dua kata, munculah kalimat dengan tiga kata, diikuti oleh empat kata dan seterusnya. Pada periode ini bahasa yang digunakan oleh anak tidak lagi egosentris, dari dan untuk dirinya sendiri. Mulailah mengadakan komunikasi dengan orang lain secara lancar. Orang tua mulai melakukan tanya jawab dengan anak secara sederhana.anak pun mulai dapat bercerita dengan kalimat-kalimatnya sendiri yang sederhana.
3. Fase ketiga adalah fase diferensiasi
Periode terakhir dari masa balita yang berlangsung antara usia dua setengah sampai lima tahun. Ketrampilan anak dalam berbicara mulai lancar dan berkembang pesat. Dalam berbicara anak bukan saja menambah kosakatanya yang mengagumkan akan tetapi anak mulai mampu mengucapkan kata demi kata sesuai dengan jenisnya, terutama dalam pemakaian kata benda dan kata kerja.
Bahasa Tubuh
Sebagaiman telah dikemukakan di atas bahwa salah satu jenis bahasa adalah bahasa tubuh. Bahasa tubuh adalah cara seseorang berkomunikasi dengan mempergunakan bagian-bagian dari tubuh, yaitu melalui gerak isyarat, ekspresi wajah, sikap tubuh, langkah serta gaya tersebut pada umumnya disebut bahasa tubuh. Bahasa tubuh sering kali dilakukan tanpa disadari. Sebagaimana fungsi bahasa lain, bahasa tubuh juga merupakan ungkapan komunikasi anak yang paling nyata, karena merupakan ekspresi perasaan serta keinginan mereka terhadap orang lain. 

Source: http://edukasi.kompasiana.com/2010/12/18/apa-itu-bahasa/-12

Friday, December 17, 2010

Bibit lele jumbo berkualitas dengan pakan alami

BAGI ANDA YANG SEDANG MENCARI BIBIT IKAN LELE JUMBO DENGAN KUALITAS TERBAIK DAN HARGA BERVARIASI (MULAI DARI HARGA Rp.250/EKOR dst) SILAHKAN HUBUNGI SAYA ATAU BERIKAN KOMENTAR ANDA. TERIMAKASIH. (nb: anda akan mendapatkan bonus 10% bibit dari jumlah pembelian bibit anda)




Wednesday, December 15, 2010

POEMS

Hi, how are you? hope everything is good. Here, some poems will be found when you click the following links. But, before, we have to see the meaning of poems. Take a look:

Poem 1

Definition: A metrical composition; a composition in verse written in certain measures, whether in blank verse or in rhyme, and characterized by imagination and poetic diction; contradistinguished from prose; as, the poems of Homer or of Milton.

Poem 2

Definition: A composition, not in verse, of which the language is highly imaginative or impassioned; as, a prose poem; the poems of Ossian.

poem 3

Definition: a composition written in metrical feet forming rhythmical lines
 
Source:  http://ardictionary.com/Poem/8230

Now you may check out the poems below :-D

Poems of Andreas Deda

“GOD IS VERB”


Waktu kesemestaan maha mulia
Dipekat kehampaan nan sunyi
Cahaya menyinari jagat
Membuat langit, bumi
Laut, daratan dan
cakrawala hadir
kemudian
dunia tercipta
alam terbentuk
jagat rapi tersusun
waktupun terbagi
dan angin bergerak
dipagi, siang dan malam
angin itu bergerak
laksana jiwa tanpa raga,
nan berhembus tenang melayang
dibentang kosong tanpa alas
lalu membisik cinta, dan
kasih nan agung
angin itu roh
yang menjelma bunyi
menjadi sabda diwujud nyata
untuk karya agung penciptaan
dengan menamai bahasa dalam alam pikir

dan
bahasa itu segalanya
yang bersembunyi dialam pikir
untuk membangun konsep manusia

tentang ekonomi, sosial, budaya dan
tekhnologi yang gagah perkasa
tetapi
hanya bahasa juga yang sanggup
menghancurkan seperti ”Babel”
dan bahasa pula mampu
mempersatukan bumi
lewat khotbah indah
diilhami roh
pada hari keturunan
bahasa itu hadire seperti lidah
dan menghinggapi setiap kita untuk berkata – kata
maka itu Amsal berkata;
”Jagalah lidahmu, dari situlah terpancar kehidupanmu”
Dan akupun berkata
”Jagalah bahasamu dari situlah terpancar identitasmu”
 ================================================

WORD IN THE BEGINNING

In the beginning was the Word
things were made by Word
and without Word
the world is nothing
Word hides himself
out in heart, and brain
and in ear and tongue
Word flying, flying with no
                      wings, but
just like winds appear in
    language of man
Word was there and is there
                            forever
Word come no one invited
and will goodbye by nobody
Word leaves one message
inside all language of the   world
        that is love”
love is the start and the end
of how Word made the world
like the star and the earth love
                              is there
just to say Word made the
               world to love
cause no love  no Word,
and no Word is no world
and no world will no life
means the end of man
                                humanity
 ================================================
PADA MULANYA ADALAH  KATA
 
Pada mulanya adalah Kata
Segala sesuatu terbentuk oleh kata
tanpa kata
dunia ini tak ada artinya
kata menyembunyikan dirinya
jauh dihati dan pikiran
juga di telinga dan lidah
kata terbang, terbang tanpa
       sayap, hanya bagai angin
yang muncul dalam bahasa manusia
kata telah ada sejak dulu
dan akan ada untuk selamanya
kata datang tak diundang dan kan pergi tanpa seorangpun tahu
kata meninggalkan satu pesan
       dalam bahasa manusia
yaitu “kasih”
kasih adalah awal dan akhir
seperti bintang dan bumi
kasih hadir disana untuk menyatakan
tentang bagaimana kata membentuk dunia
karena tanpa kasih tak ada kata
  dan tanpa kata tak ada dunia
     dan tak ada dunia
maka tak ada hidup
yang berarti akhir dari kemanusian manusia

 ================================================
 MANUSIA MEMELUK DUNIA, BAHASA MEMBUNGKUS NASIB
 
Padamu ada cinta
dan kehidupan
kau rubah binatang
menjadi manusia
kau kisahkan cakrawala
dalam alam pikirku
kau panggil bulan dan bintang
kau sebut nama mereka
dan kau tandainya
dalam langit insyafku

engkau membangun menara
dalam saraf pikir
kau runtuhkan paham
dan kau tegak’an peradaban
bongkar dan rusak
nilai manusia
ganti damai dan kajayaan
engkaulah segalanya

diatasmu aku berdiam
sembunyikan diriku tanpa sisa
walau angin berhembus
dan gelombang menerpa
diarasy dunia ini
kau berteduh pada kejadiannya

pandangi semua itu
aku ini hanya titik
dari alam yang meminjam nafasmu
untuk menunjukan jati diri

dan bumipun berkaca pada bayangmu
n’tuk mengungkapkan kepribadian

kau hadir sebelum aku
namun kau nyata bersamaku

engkau memimpin bersama raja raja
engkau berkhotbah bersama nabi
engkau berkata kata bersama politikus
engkau bersenandung dihati seniman
dan ketika pengemis meratapi kejamnya dunia
kaupun hadir diranah hati mereka

 tentangmu kitab suci berkata
’pada mulanya adalah ’kata’
dunia ini dibentuk oleh ’kata’
tanpa kata dan bahasa tak mungkin ada kehidupan
 ================================================ 
 BANGKIT, MASA DEPAN

 
Ketika hari berdebu disimpang barat
Akupun tenggelam dalam waktu
Hangatnya hari kuredam sejenak
Sambil menatap malam yang kian melekat

hanyut dalam kesepian jiwa
Kunyalakan obor cinta kasih

Pada sisi perapian yang merah menyela
Membakar nurani
Kuselimutkan diriku ini dalam lamunan

Cakrawala  pikir
Dibubung langit insyaf
Bak merpati putih terbang menghias hari indah anak negri

Pendidikan dinegri ini
hanyalah anak tanah berlari dalam kesunyian insaf
Tanpa ketulusan yang merdeka

Hati ini kubakar sendiri
Dan kunyalakan jiwanya
Dengan insyaf yang ingin
                      merdeka
dari dendam dan amarah

Hasrat yang membukit kujanjikan pada laut nan luas, dan gunung yang menjulang
Disertai doa pada langit

Satu pintaku
Biarlah kebodohan dan kemalasan hilang dari bumiku
Agar emas tidak berangkat kerumah
Paman Sam
Dan Minyak Bumi berlabuh di istana Elizabeth.
================================================ 
BINGKAILAH MERDEKAMU

 
Kupalingkan wajah seakan tak mau
             menatap
Kututup telinga seakan tak mau
             mendengar
Kualihkan perhatian pada ramainya
                bisingan
Kupejam mata ini untuk menyangkal semuanya

Dalam himpitan keramaian aku
                   menyepih
Dengan mata terpejam sambil
        membuka hati
Derai air sungai mamberamo  
         menyentuh kalbuku
Dan membawah jiwaku pada titik
            puncak jaya
 
Aku terbang hingga kelangit biru
Bercanda bersama Cenderawasih
Rerumputan hijau dipadang Merauke  mengundang hasratku
        untuk berbagi rasa

Gemuruh Otonomi khusus
      menghamparkan perahu perahu
      kusam
Bagai anak kampung bertelanjang
     kaki ditengah kota
Aku melangkah dalam kebingungan

Merdeka, Merdeka,
Demikian aku mendengarnya.
Dijalan jalan kota orang memekik kemerdekaan   


Aku bertanya pada sang penjaga
 Apa arti semua ini,
    "Papua merdeka dalam
     konteks otonomi khusus" jawabnya.

Really? What kind of Merdeka is it?
 
Dengan senyum sinis  seorang tua
        yang berjalan dibelakangku
        menjawab.
Ha, ha, ha, itu yang namanya orang
         Papua kena jerat bagai babi
         dikebunku.
Dengan hati yang bertanya aku
    mengejarnya,
Bapa, apa maksudnya.
Anak, tolong ajarkan semua saudaramu bahwa kemerdekaan kita bukan diberikan oleh seorang gubernur, tetapi kita sendiri yang harus memulainya.
Kututup semua tanya dan kusimak semua pesannya
sambil berjalan denga hati yang terbeban.

Papua, Disini aku menangis dalam tidur yang nikmat
dan tertawa dalam kegembiraan
                          yang semu
hanya karna 'kapan anak -anakmu merdeka' dari kebodohan.
================================================  

Template by : kendhin x-template.blogspot.com